CLOSE ADS
CLOSE ADS

Ngantuk dan ngopi: 4 bagian Puisi Mbeling dari seorang Penyair Ngantukan

(Sebuah puisi mbeling tentang ngantuk dan ngopi yang ditulis sambil ngantuk)

Semalam saya ngantuk banget,
saya berpikir ngantuk itu apa
dan kenapa saya ngantuk.

Pertanyaan-pertanyaan saya
makin membuat saya ngantuk,
dan saya tertidur sebelum
sempat menjawab pertanyaan itu.

*

Di malam lain saya ngantuk lagi,
padahal saya tak ingin ngantuk,
saya membuat kopi,
tapi saya tetap saja ngantuk.

Ternyata,
saya keburu tertidur
lupa minum kopi yang saya buat.

*

Di malam lain saya ngantuk lagi,
saya membuat kopi
saya lekas-lekas meminumnya
sebelum saya lupa.

Tetap saja saya ngantuk
ternyata kopi yang saya minum
adalah kopi yang juga sedang ngantuk.

*

Begitulah, aku
selalu berada di antara
ngantuk dan ngopi.

Dari: Haridjan Harihoedjan, penyair ngantukan pemuja hujan.
Untuk: Untuk dirinya sendiri.
Ucapan: Kalau aku ngantuk aku tidak tidur, kalau aku tidur pasti aku tidak ngantuk.

Photo by Mariia Zakatiura on Unsplash

1 thought on “Ngantuk dan ngopi: 4 bagian Puisi Mbeling dari seorang Penyair Ngantukan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap